Isnin, 24 Julai 2017

BEBERAPA KESILAPAN MENULIS YANG TIDAK DISEDARI




KALAU kita rajin mengkaji novel-novel yang ditulis oleh penulis baru, banyak kesilapan yang mereka lakukan sama secara disedari atau tidak. Kesilapan ini dilakukan mungkin kerana kurang bahan ilmu bantu atau penulis itu sendiri belum masak dengan penulisan novel.

Di antara kesilapan yang sering dilakukan ialah:
Kurang konflik.

Bagi sesebuah novel, konflik merupakan nyawa kerana konfliklah cerita akan berkembang biak. Lebih banyak konflik, lebih baik tetapi harus berhati-hati untuk menyelessikannya. Bukan mencipta konflik tetapi tidak ada jalan penyelesaiannnya.

Konflik tidak bersimpang siur sehinggakan pembaca menjadi keliru.Sebaik-baiknya konflik jangan terlalu lama hendak diselesaikan. Apabila menimbulkan konflik pada bab 1, cuba selesaikan pada bab yang tidak terlalu jarak.

Selesai satu konflik. Timbulkan konflik lain. Atau timbulkan dua atau tiga konflik dan diselesaikan mengikut turutan. Sepanjang cerita dalam novel berjalan, ada sahaja konflik tercetus. Ini akan memaksa pembaca tidak akan meninggalkan pembacaan selagi konfik tidak diselesaikan.

Ini juga untuk mengelakkan penulis ketandusan idea untuk meneruskan cerita. Novel terbengkalai, salah satu puncanya kerana tidak ada konflik. Jika tidak ada konflik, bermakna tidak ada masalah yang hendak diselesaikan.

Salam satu tujuan menulis novel ialah mewujudkan cerita, kemudian mewujudkan masalah dan menyelesaikan masalah. Selagi ada masalah, selagi itulah jalan cerita semakin panjang. Tugas penulis ialah mencetuskan masalah dan bagaimana mahu menyelesaikan masalah.

Jangan sesekali mencetuskan masalah jika tidak tahu bagaimana mahu menyelesaikan masalah. Mematikan watak untuk menyelesaikan masalah bukanlah jalan terbaik. Kecuali jika watak itu dimatikan untuk mewujudkan masalah lain.

Konflik pula mestilah sesuai dengan watak dan ada kaitan. Jangan timbulkan konflik yang tidak ada kaitan dengan watak. Cara hendak menyelesaikan konflik pula hendaklah secara berperingkat-peringkat tetapi sedikit demi sedikit. 

Sebagai contoh jika ada watak berhutang dengan seseorang. Dengan membayar hutang, kita fikir masalah akan cepat selesai. Memang betul. Tetapi cara itu sangat mudah. Tidak mencabar. Mungkin untuk lebih  mencabar, watak terpaksa melakukan pelbagai kerja sehingga tidak memikirkan kesihatan diri.

Apabila duit sudah hampir cukup untuk membayar hutang, duit pula kena rompak atau disamun. Timbul pula konflik baru. Konflik saling bertimpa akan menyebabkan  penulis sentiasa ada idea untuk menyelesaikan masalah yang belum selesai.

ELAK RAMBANG MATA BILA MULA MENULIS



RAMAI yang baru mula hendak menulis, terlalu ghairan hendak menulis apa sahaja yang terlintas di fikiran. Perbuatan ini sama dengan kita yang rambang mata apabila melihat sesuatu yang mengasyikan.

Setiap barangan kita belek dan semangat untuk memiliknya berkobar-kobar. Akhinya tiada satu pun yang dibelinya kerana gagal memilih yang terbaik.

Begitu juga dengan menulis. Dalam kepala terfikir untuk menulis novel bertemakan A, ketika mula hendak menulis, terlintas pula hendak menulis novel seram, baru terfikir hendak menulis novel seram, terlintas pula hendak menulis travelog dan macam-macam lagi.

Ini memang biasa berlaku. Akibatnya semua tidak menjadi. Apabila ini terjadi, tidak ada satu pun dapat diselesaikan. Menulis sudah menjadi kerja yang terbengkalai.

Untuk elak perkara ini. Penulis mesti fokus pada yang satu. Jika hendak menulis novel seram, lupakan yang lain. Siapkan dahulu novel seram itu. Jika sudah siap barulah mulakan novel yang lain.

Jika hendak menulis puisi, fokus pada puisi dahulu. Sudah siap, boleh beralih menulis cerpen pula. Sudah siap cerpen boleh tulis novel.

Jika hendak melakukan tiga kerja penulisan serentak, hanya penulis yang sudah ada pengalaman sahaja boleh lakukan. Jika barui muila hendak menulis. Ingatan saya, jangan rambang mata.

Tulislah satu-satu dahulu. Anda yakin, anda mampu berjaya.

Ahad, 21 Mei 2017

BEZANYA MEMBACA NOVEL BAGI DUA GOLONGAN




MEMBACA novel hanya sekadar ingin tahu isi cerita dengan membaca novel dengan niat ingin menghasilkan sebuah novel satu ketika nanti, ada bezanya. Membaca novel hanya sekadar ingin tahu cerita dan kesudahannya boleh dilakukan secara santai.

Mungkin membaca novel boleh dilakukan ketika mengisi waktu lapang, waktu tidak sibuk atau sememangnya dikhaskan waktu untuk membaca novel dalam setengah atau satu jam. Selepas membaca dan tahu isi cerita novel, buku itu akan disimpam di dalam rak dan mengambil novel lain pula untuk dibaca.

Jika novel itu membosankan, mereka akan membaca sekali lalu dengan cepat supaya cepat habis. Tetapi jika novel itu bagus, mereka akan membacanya satu persatu perkataan dan dapat membayangkan apa yang dibacanya di dalam kepala.

Manakala mereka yang membaca novel dengan niat ingin menghasilkan sebuah novel satu hari nanti, mereka akan mengambil masa yang agak lama. Ada dua kemungkinan. Pertama sambal membaca, mereka akan meneliti cara pengolahan penulis, bahasanya, bagaimana menjalin plot, penyudahan dan sebagainya.

Mereka akan membuat catitan sebagai panduan. Ini akan memudahkannya apabila ingin membuat rujukan ketika menulis novel.
Kedua, mereka akan membacanya dengan teliti sehingga habis. Setelah mengetahui isi ceritanya, mereka akan membaca sekali lagi dengan tujuan untuk membuat catitan bagaimanakah penulis mengolah cerita dan sebagainya.

Tugas seperti ini memakan masa lama. Ya, seseorang yang ingin membuat sesuatu sudah pasti sejak awal ia akan membuat kajian. Sebagai contoh, seseorang yang ingin membuat kek. Pastinya ia sudah tahu apakah bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat kek. Kemudian bagaimana mahu mengadun dan sebagainya.

Selepas itu berapa lama masa diambil untuk menyiapkan sebiji kek. Jika dia membuat lebih daripada sebiji, berapa lama masa akan diambil dan tidak semua kek rasanya sama bahan yang sama.
Secara ringkasnya, banyak kajian dibuat sebelum menghasilkan sesuatu produk. Ini berbeza dengan mereka yang ingin memakan kek. Mereka boleh beli di kedai, kemudian bawa balik, potong dan memakannya.

Ingin menghasilkan novel juga begitu. Jika tidak tahu bagaimana mahu membuatnya, mereka akan belajar sama dengan menghadiri bengkel atau buku-buku mengenai penulisan novel.
Membaca novel bagi kategori pertama tidak perlu berfikir dan memikir. Ia sama seperti membeli kek di kedai, bawa balik rumah, potong dan terus dijamah.

Berbeza dengan kategori kedua. Mereka akan membeli bahan-bahan membuat kek di kedai, kemudian bawa balik rumah dan terus membuatnya. Jika difikirkan, tidak perlu bersusah payah membuat kek jika ingin memakannya.

Begitu juga dengan menulis novel. Bagi mereka yang ingin menghasilkan novel sudah tentu akan berusaha dan belajar sehingga berjaya. Jadi, mereka yang ingin menghasilkan novel perlu banyak menghabiskan masa untuk belajar dan mengkaji sebelum menghasilkan sesebuah novel.
Jika anda terus membuat novel tanpa persediaan, novel anda mungkin tidak sebaik jika anda belajar dulu. Sesudah anda memiliki ilmu, barulah anda menghasilkan sebuah novel. Ketahui teknik-teknik bagaimana mahu menulis novel supaya kerja anda tidak terbe gkala di tengah jalan.