Rabu, 15 Februari 2017

TULIS DIALOG LEBIH BERKESAN DARIPADA BERCERITA




KITA mungkin pernah membaca dalam novel di mana A sedang bergaduh dengan B. Tetapi penulis hanya menulis seperti berikut:

Dalam pertemuan yang tidak disangka-sangka itu, A dengan tiba-tiba membuat tuduhan melulu kepada B. B terpinga-pinga. Walaupun dia tahu selama ini hubungannya dengan A kurang baik tetapi tidak sampai hendak bergaduh.

Tanpa memperdulikan orang sekeliling, A menghamburkan kata-kata kesat.Wajahnya merah padam seolah-olah  bara api sedang membara. B pula hanya mendiamkan diri. Dia hendak bersuara tetapi bimbang akan menjadi lebih hebat lagi.

Akhirnya B tidak dapat menahan perasaan. Dia menghampiri A dan melepaskan geramnya.

Begitulah seterusnya.

Sebagai penulis, alangkah baiknya jika adegan itu disertakan dialog. Yakni, dialog di antara A dan B. Butir-butir dialog itu biar jelas dan pembaca dapat menggambarkan apakah reaksi A dan B yang sedang bergaduh.

Sebagai contoh:

“Aku tak sangka, rupanya selama ini engkau yang menjadi gunting dalam lipatan, Siah!” Amirah bercekak pinggang. Dia berdiri hampir satu meter ketika pertemuan yang tidak disangka itu.

“Eh! Apa yang engkau cakap ni Mirah? Aku tak fahamlah…” Asiah bersuara perlahan sambil sepasang matanya menoleh ke kiri dan ke kanan. Dia bimbang jika ada orang mengenalinya.

“Eleh….pura-pura tak faham? Senyap-senyap engkau keluar dengan Fatah, engkau buruk-burukan aku, kononnya aku ini tak tahu malu. Terhegeh-hegeh nakkan pelakon hensem tu! Sudahlah, aku dah tahu semuanya….” Amirah memandang ke arah lain.

Dia menyampah betul melihat sahabat baiknya satu ketika dulu, kini sudah menjadi musuh ketatnya. Secara kebetulan bertemu  di pusat membeli belah itu, dia tidak melepaskan peluang untuk menyatakan kebenaran.

“Kau ni dah difitnah, Mirah. Aku tak pernah pun kata seperti yang kau cakap tu!”

“Aku kenal siapa kau Siah…sudahlah. Mulai saat ini, kita putus kawan!” Amirah beredar.

Apabila dituliskan adegan seperti ini, pembaca akan mudah menangkap dan membayangkan bagaimanakah keadaan Amirah dan Asiah ketika itu. Adegan seperti inilah yang kita selalu lihat dlaam drama di kaca tv.

Babak pergaduhan bukan hanya melalui pemceritaan sahaja, tetapi penulis menggambarkan suasana sekitaran secara terperinci.

Rabu, 25 Januari 2017

BANYAK MEMBERI AKAN BANYAK MENERIMA



MENULIS  apa sekali pun kalau berniat untuk kaya, memang tidak akan kaya. Tapi kalau menulis dengan niat mahu mengkayakan penulis lain dengan ilmu yang kita ada, yakinlah. 

Tidak perlu cari kekayaan, kekayaan akan mengejar kita.

Tak percaya, cubalah. Fahamilah konsep ini: Siapa banyak memberi, dia akan banyak menerima.

Sama juga konsepnya, siapa yang rajin bersedekah, dialah yang akan banyak rezekinya. Pokok pangkalnya mesti sentiasa memberi.

Bagaimanapun perlu diingat!

Jangan fikir apabila disebut kekayaan, yang terpandang di ruang mata ialah wang ringgit. Kekayaan datang dalam pelbagai bentuk. Mungkin akan kaya ilmu, kaya budi pekerti, kaya dengan ramai kawan, kaya dengan ramai pertolongan apabila ditimpa kesusahan, kaya pengalaman dan akhir sekali mungkin kaya dengan harta benda.

Apabila kekayaan datang bentuk harta atau wang ringgit, mungkin itu satu bonus. Memang itulah bentuk kekayaan yang diharapkan oleh manusia. Memang itulah yang sering kita  doakan setiapkali selesai solat, mohon dimurahkan rezeki. Tambah-tambahlah dalam keadaan ekonomi sekarang yang tidak menentu.

Dimurahkah rezeki dan dipanjangkan usia itulah yang kawan-kawa kita doakan apabila mereka dapat tahu tarikh kelahiran kita. Tak percaya, bacalah di Facebook atau grup WhatsApp apabila mereka dapat tahu tarikh kelahiran kita.

Banyak memberi di sini bermaksud, jangan lokek atau berkira apabila ada di kalangan mereka yang baru belajar hendak menulis, tidak kira apa bentuk penulisan sekali pun meminta tunjuk ajar atau bimbingan.

Jangan berasa diri banyak kelebihan. Kita manusia kelebihan dan kekurangan tidak sama. Membantu sesiapa yang kurang ilmu, juga satu pemberian. Tidak semestinya pemberian itu berupa wang ringgit.

Selama ini sudah berapa banyak kita beri kepada orang lain?

Dalam konteks menulis, ilmu yang ada jangan ‘dimakan’ sendiri, agih-agihkan juga kepada mereka yang memerlukan dengan pelbagai cara. Mereka mungkin perlukan ilmu, tetapi mungkin mereka berasa segan untuk meminta atas sebab-sebab tertentu.

Menulis di blog ini umpamanya, banyak ilmu yang boleh dikutip oleh mereka yang baru belajar hendak menulis. Membaca entri-entri dalam blog ini tidak perlu bayaran. Asalkan rajin berkunjung dan menimba ilmu, dapatlah juga selesaikan masalah yang mereka hadapi.

Bukan bermakna hari ini kita memberi ilmu kepada orang lain, esok atau lusa kita akan dapat  ganjaran daripada apa yang kita berikan.

Benih kacang panjang pun tidak mungkin tumbuh dalam masa sehari. Ia akan berputik secara perlahan-lahan sesuai dengan kadar pembesaran pertumbuhannya.



Isnin, 23 Januari 2017

PENGALAMAN MENULIS EBOOK (1)




NIAT mahu menulis ebook timbul apabila pengalaman menulis sudah menjangkau lebih 35 tahun. Bermula dengan menulis sajak, cerpen, rencana, drama radio, drama TV kemudian menulis novel dan buku. Lebih 35 tahun pengalaman dalam penulisan rasa sudah cukup untuk menghasilkan ebook yang berkaitan dengan penulisan novel.

Sudah beberapa kali memenangi sayembara menulis novel, cerpen dan sebagainya tentunya banyak ilmu yang sudah ditimba. Setakat ini sudah lebih 20 novel diterbitkan. Lihat blog di sebelah kanan, judul-judul buku yang sudah terbit.

Sementara buku motivasi Islamik setakat ini sudah enam diterbitkan dan beberapa buah lagi akan menyusul. Untuk ebook pula sudah empat diterbitkan.

Mulanya, saya memang ‘kosong’ mengenai ebook dan perkataan ‘ebook’ itu hanya pernah dengar tapi tak tahu langsung macam mana nak buat, tulis, terbitkan, buat ‘cover’ dan sebagainya. Semuanya kosong.

Tapi kerana minat mendalam, saya mula cari maklumat macam mana nak tulis. Semuanya dari internet. Dapat maklumat, saya kumpul dan failkan. Lepas itu baca sehingga saya benar-benar faham. Ebook yang macam mana orang suka dan bagaimana nak tulis.

Rupa-rupanya tulis ebook ni, lebih baik tulis perkara yang berkait rapat dengan minat yang ada pada kita. Minat saya yang utama menulis novel. Jadi, selain pengalaman yang ada, saya cari maklumat mengenai penulisan daripada buku-buku dan internet. Setelah dapat semua maklumat, saya kumpulkan dan failkan.

Lepas itu baca semula, catit maklumat penting dan susun. Akhirnya dapat siapkan satu  ebook, judulnya CARA MUDAH MENULIS NOVEL (CMMN). Sudah siap menulis timbul masalah nak tukar kepada format PDF. Tujuannya supaya ebook itu tidak boleh ditokok tambah oleh mereka yang memiliki kemudian mengaku itu ebook yang mereka tulis.

Saya cari maklumat bagaimana nak tukar format dari Microsoft Word kepada PDF. Terpaksa beli CD bagaimana nak tukar format Microsoft Word ke PDF. Tetapi sekarang agak mudah, boleh tukar format Microsoft Word ke PDF hanya melalui internet sahaja. Semuanya percuma.

Bersambung….