Isnin, 11 Mei 2015

PEMBELI BUKU TERUJA DAPAT BERJUMPA PENULIS

RAMAI pembeli buku saya yang terbaru 100 Wasiat Rasulullah Kepada Wanita teruja dan tidak menyangka dapat bertemu dengan penulis. Mereka menyatakan kegembiraan apabila mendapat tandatanga penulis pada buku yang dibelinya.

Apatah lagi kebanyakkannya mereka datang dari jauh. Ada yang dari Pulau Pinang, Johor Bharu, Kelantan dan serata negera semata-mata kerana mahu mencari buku-buku terbaru. Mereka mengambil peluang bergambar dengan penulis sebagai kenang-kenangan.

Gambar yang disiarkan di atas merupakan guru-guru dari Pulau Pinang yang kebanyakannya membeli empat buku yang kesemuanya bermula dengan judul 100. Penulis sudah menyediakan lima hadiah kepada lima pembeli pertama yang membeli empat judul buku 100 ini.

Nampaknya mereka gembira dengan hadiah misteri yang mereka perolehi dan mereka tidak menyangka, membeli buku dapat lagi wang misteri.

PENULIS PERLU BELAJAR MEMASARKAN BUKU SENDIRI



PESTA  Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL15) baru sahaja berlalu. Bagi penulis, inilah masanya untuk mencari buku-buku yang diperlukan untuk menambahkan ilmu.
Pada waktu inilah juga banyak penerbit berlumba-lumba menerbitkan buku-buku terbaru supaya dapat dipasarkan ketika PBAKL15. Para penerbit juga mencari ruang tertentu untuk memperkenalkan buku-buku terbaru terbitan mereka.
Sebagai penulis, kita sebenarnya tidak boleh mengharapkan penerbit mempromosi buku-buku yang diterbitkan tanpa penglibatan penulis. Penerbit banyak buku yang perlu dipromosikan. Para penulis pula perlu mengambil kesempatan mempromosikan buku sendiri sama ada di Facebook, Twitter, Instragram dan sebagainya sebagai satu inisiatif.
Selain itu penulis juga wajar ‘turun padang’ untuk turut mempromosikan buku kepada para pengunjung. Saya juga tidak terlepas untuk mempromosikan buku terbaru berjudul 100 Wasiat Rasulullah Untuk Wanita terbitan Karya Bestari, Grup Buku Karangkraf.
Hasilnya, pembeli lebih tertarik jika penulis sendiri turun padang, menceritakan kandungan buku terbaru kepada pembeli. Pasti mereka juga akan terkejut apabila penulis sendiri mempromosikan buku-bukunya.
Malah ramai tidak menyangkan penulis sanggup turun padang mempromosikan buku sendiri kerana setahu mereka, penulis hanya tahu menulis sahaja.  Ya, memang penat melayan pembeli yang pelbagai karenah tetapi berbaloi apabila pembeli rasa berpuashati.
Mereka rasa bertuah kerana penulis sendiri melayan mereka dan bersedia menandatangani buku yang telah mereka beli. Namun untuk mempromosikan buku  memerlukan ilmu.
Sesetengah penulis ada yang tidak sanggup berbuat demikian mungkin kerana malu atau tidak biasa. Tetapi sekiranya buku mahu cepat dikenali pembaca, tidak perlu malu untuk menyarankan pembeli membaca buku kita.
Tidak ramai penulis yang sanggup ‘memujuk’ pembeli membeli buku kita. Mereka lebih suka duduk di meja yang disediakan, hanya menunggu jika ada pembeli yang mahu membeli buku kita, barulah kita akan menanda-tangani buku yang dibeli.
Pengalaman saya ‘menjual’ buku sendiri di pesta buku seperti ini memang menyeronokkan.

Khamis, 29 Januari 2015

ELAK 'MERAPU' KETIKA MENULIS NOVEL



PERNAHKAH apabila kita membaca lembaran pertama, kedua, ketiga dan seterusnya, sesebuah novel, kita masih tidak dapat menangkap apakah yang hendak disampaikan oleh penulis? Kita akan tertanya-tanya apakah sebenarnya yang hendak disampaikan oleh penulis kepada pembaca sehinggakan mesej yang hendak disampaikan tidak jelas. 
      Penulis, menulis perkara-perkara yang tidak ada kaitan dengan pokok persoalan yang hendak disampaikan. Penulis menulis hal-hal yang tiada kaitan dengan persoalan yang hendak disampaikan.
     Sebagai contoh yang mudah, Ahmad hendak ke satu bandar B untuk mencari satu barang yang jaraknya kira-kira 15 kilometer sahaja dari rumah. Jika Ahmad dari rumah terus ke bandar B dan terus ke kedai yang dimaksudkan, masa yang diambil mungkin kira-kira tidak sampai setengah jam. 
      Tetapi jika Ahmad dari rumah, kemudian singgah di kedai kopi, kemudian singgah di stesyen minyak, selepas itu bertemu kawan lama, singgah pula di rumah kawan lamanya, setelah itu baru pergi ke kedai mencari barang tersebut, sudah tentu jarak yang 15 kilometer yang memakan masa tidak sampai setengah jam akan mengambil masa sehingga empat atau lima jam.
     Perbezaannya begitulah apabila kita menulis novel. Jika kita terus kepada pokok persoalan, pembaca akan mudah faham. Ini sebenarnya yang hendak disampaikan di halaman pertama dan seterusnya tetapi jika melakukan sebagaimana Ahmad yang singgah di beberapa tempat kemudian barulah pergi ke kedai, inilah yang menyebabkan pembaca tidak mahu meneruskan pembacaan sekaligus penulis gagal untuk menarik minat pembaca.
     Penulis menulis hal-hal yang remeh atau ‘merapu’ hanya untuk memanjang-manjangkan cerita tetapi tidak ada mesej  yang hendak disampikan. Pembaca  akan jemu dengan penulis yang suka merapu’ dalam penulisannya. Jika kita hendak menyampaikan sesuatu mesej, terus sahaja kepada pokok persoalan, jangan merapu kepada hal-hal yang tidak ada kaitan dengan cerita.
    Corak penulisan seperti ini juga dianggap ‘kabur’, tidak berkesan meskipun bahasa tulisannya indah, menarik dan puitis tetapi tidak mengandungi makna.
    Tulislah dengan bahasa yang mudah, tepat, jelas maksud apa yang hendak disampaikan. Jangan ‘terkeleweh-keleweh’ hendak menyampaikan sesuatu seperti seorang gadis yang tersipu-sipu untuk menyatakan sesuatu sedangkan perkara itu bukanlah sesuatu yang mengaibkan.
     Untuk memastikan pembaca tidak menutup novel meskipun baru membaca sehelai dua  muka surat, elakan daripada menulis mengikut cara di atas. Jika hendak menjadi penulis novel yang baik, banyakan mengkaji dan membaca novel-novel yang baik di pasaran.
      Kaji teknik penulisan, gaya bahasa, struktur ayat yang digunakan dan seumpamanya yang menyebabkan  anda mahu membaca berulangkali. Pasti ada sesuatu yang menarik jika anda sanggup mengulang baca beberapakali. 

Ahad, 28 Disember 2014

EBOOK CARA MUDAH MENULIS NOVEL DIBUKUKAN






SYUKUR Alhamdulillah, setelah lebih kurang lima tahun ebook Cara Mudah Menulis Novel (CMMN) diterbitkan dalam bentuk ebook, kini sudah sampai masanya ebook ini dijadikan sebuah buku yang boleh dipegang dan dibaca pada bila-bila masa.

           Penulis amat menghargai cadangan dan pandangan dari mereka yang minat menulis novel supaya ebook ini dijadikan sebuah buku yang boleh dipegang, disentuh dan dibaca berulangkali. 

            Penulis sedar tidak ramai yang menggemari ebook berbanding dengan buku fizikal kerana sudah terbiasa sejak zaman persekolahan, apabila membaca buku mesti ada buku yang boleh ditatap dan dipegang bukan membacanya di alam siber.

            Bagaimanapun tuntutan masa pada zaman siber dengan kelahiran banyak ebook panduan, sudah tentu penulis akan mengambil peluang untuk menghasilkan ebook seperti ini dan hasilnya, Alhamdulillah ramai yang menerima baik.

            Namun demi tidak menghampakan mereka yang masih meminati buku, penulis tidak menghampakan impian mereka untuk membaca ebook CMMN ini dalam bentuk buku.

            Sekarang buku CMMN ini boleh didapati dengan harga yang murah iaitu RM 20.00 senaskah berbanding ebook yang berharga RM 40.00. Bagaimanapun buku ini tidak dijual di mana-mana kedai buku tetapi boleh dipesan terus dengan penulis dan kos hantaran tidak dikenakan.  

          Penulis tidak mahu menghampakan mereka yang berasakan ebook berharga RM 40.00 terlalu mahal tetapi jika dibandingkan dengan manfaat yang diperolehi, sudah tentu tidak ternilai dengan haga buku itu. Untuk itu penulis hanya menjual dengan harga RM 20.00 termasuk kos penghantaran.

          Kepada mereka yang ingin menghasilkan novel, jangan lepaskan peluang ini. Sila buat pesanan segera.   Pembayaran kedua-dua ebook ini boleh dilakukan dengan cara bank in ke akaun saya:
          
            MUHD NASRUDDIN DASUKI
            AKAUN MAY BANK : 162115976283
            CIMB : 7603994331    
      
       Pembeli boleh mengirimkan butiran pembelian ke emel: mnasd_326@yahoo.com atau SMS  atau WhatsApp ke HP 013-3635560.

Isnin, 15 Disember 2014

LATIHAN SEBELUM MENULIS NOVEL



ANDA baru belajar berjinak-jinak menulis novel?  Yang tidak biasa menulis novel, sememangnya sukar untuk menulis meskipun  hanya untuk sehelai muka surat sahaja, inikan pula hendak menyiapkan novel yang beratus-ratus muka surat.

            Bagi mereka yang tidak tahu dan tidak faham dengan bermacam-macam istilah  dalam penulisan novel, jangan terlalu risau. Untuk permulaan dan sebagai pembakar semangat, sila ikuti cara-cara yang diterangkan ini.  Ini mungkin dapat membantu anda sebelum anda meneroka  lebih jauh lagi mengenai penulisan novel.

PERTAMA:
Tulislah apa yang anda tahu. Anda tentu ada pengalaman. Tulislah apa juga pengalaman itu dalam satu atau dua helai muka surat. Jika banyak lagi bagus. Jika ada nostalgia atau kisah-kisah yang anda ingat, tuliskan sekali. Jika ada dialog-dialog yang masih anda ingat, juga tuliskan sekali.

            Tulislah bagaimana ia bermula dan bagaimana ia berakhir.  Ingat! Tulis apa yang anda tahu sahaja. Jika anda masih ingat, tarikh dan masa ia berlaku, juga boleh tuliskan sekali biar orang yang membaca dapat membayangkan  suasana dan kejadian itu berlaku.

            Apabila sudah selesai menulis. Baca semula dan perbaiki mana-mana peristiwa yang tertinggal sehingga ia menjadi sebuah cerita yang menarik. Sesudah siap, sila berikan kepada rakan anda untuk membacanya dan mintalah komen, apa yang perlu ditambah lagi untuk menyedapkan cerita.

            Itu sebenarnya langkah pertama, anda belajar menulis novel. Selepas itu buat kisah yang lain pula sama ada ia ada kaitan dengan cerita yang pertama anda tulis atau tidak. Buat perkara yang sama sehingga selesai.

KEDUA:
Jika yang pertama, ditulis berdasarkan pengalaman sendiri. Apa kata yang kedua ini kisah pengalaman orang lain atau kawan baik anda  yang pernah diceritakan kepada anda. Anda hanya menulis semula apa yang diceritakan kepada anda tanpa anda  terbabit dalam cerita itu.

            Caranya sama. Jika ada dailog atau di mana serta waktu peristiwa itu berlaku, anda wajar menulisnya. Atau apabila anda siap menonton sesebuah cerita drama di kaca tv, anda tuliskan semula ceritanya sebagaimana yang anda ingat. Tuliskan cerita itu dari awal sehingga selesai.

            Anda ibarat orang luar yang mengetahui cerita ini dan anda tuliskan semula. Setelah siap, minta sahabat anda itu membaca semula apa yang anda tuliskan. Jika ada yang tertinggal, minta sahabat anda itu menceritakan semula.

            Apa yang anda tuliskan itu sebenar salah satu bab dalam novel sebagai persediaan anda menghasilkan satu bab daripada sekian banyak bab yang ada. Jika ada kisah yang lain pula, tuliskan dalam satu bab yang lain. Jika ceritanya panjang, boleh pecah-pecahkan menjadi banyak bab. Yakinlah akhirnya ia akan menjadi sebuah cerita. Anda boleh olah semula menjadi sebuah novel yang baik.

 KETIGA:
Jika ada berlaku sesuatu peristiwa. Jangan hanya menyebutkan sahaja. Sebagai contoh sahabat anda itu bertemu dengan rakannya yang berhutang dan sahabat anda itu menagih hutangnya. Tuliskan dialog yang digunakan ketika sahabat anda itu menagih hutangnya. 

            Jika ada pertengkaran, tuliskan bagaimana gerak geri dan reaksi kedua belah pihak. Ini sebenarnya sebagai satu latihan anda menulis dialog dalam novel. Tulis juga jika ada adegan lain selepas ini.

EMPAT:
Untuk peringkat permulaan mungkin cerita anda ini kurang kemas, tidak tersusun dan tunggang terbalik tetapi tidak mengapa, ini hanyalah satu latihan. Apabila anda kerapkali menulis perkara yang sama, sudah pasti anda akan melakukan perubahan apatah lagi selepas anda membandingkan novel lain yang sudah terbit. Latihan seperti ini sebenarnya perlu anda lakukan setiap masa tidak kiralah apabila anda melihat sesuatu adegan di depan mata dan anda boleh garapkan untuk menjadi sebuah cerita.