Isnin, 16 Januari 2017

TIGA EBOOK HANYA RM 50.00!




MANA  hendak dapat tiga ebook dengan harga RM 50.00?

Jika buku fizikal sekalipun, tidak  mungkin akan dapat! 

Tapi saya yakin dapat capaikan impian anda untuk dapatkan 

tiga ebook dengan  harga RM 50.00.

Tiga ebook itu ialah:

CARA MUDAH MENULIS NOVEL
(Harga asal RM 40.00)

50 TIP MENULIS NOVEL
(Harga asal RM 30.00)

PANDUAN MENULIS NOVEL
BERDASARKAN KISAH BENAR
(Harga asal RM 20.00)
   
Tiga ebook berkenaan jika harga biasa berjumlah RM 90.00 tetapi untuk empat bulan ini 

saya menjualnya dengan harga pakej RM 50.00. Jimat RM 40.00

Tawaran ini dibuka mulai awal Januari 2017 sehingga 30 April 2017.

Selama empat bulan saya jual ebook berpakej ini dengan harga RM 50.00 sahaja.

Jangan lepaskan peluang ini! Selepas 1 Mei, harga ebook ini akan kembali ke harga asal.

Mereka yang berimat segera WhastApp kepada saya segera

 ke No. Telefon: 013-3635560 dengan menuliskan EBOOK HARGA PAKEJ.

Saya akan jelaskan bagaimanakah kaedah bayaran dan pengiriman ebook ini.



JANGAN LEPASKAN PELUANG!





TULIS EBOOK UNTUK TAMBAH HASIL MENULIS



DALAM  entri sebelum ini saya ada menulis mengenai ekonomi 2017 ini sangat mencabar bagi golongan penulis. Bagi yang menulis sajak atau cerpen, mungkin tidak terkesan dengan perkara ini. Tetapi bagi mereka yang menulis novel atau buku-buku pelbagai genre, ekonomi 2017 sudah tentu membawa kesan.

Sejak hujung tahun lalu sudah banyak penerbit yang mengecilkan saiz penerbitannya. Maksudnya mengurangkan jumlah penerbitan buku. Jika sebelum ini dlam setahun mereka menerbitkan 60 judul tetapi akibat kelembapan ekonomi, mereka mengurangkan menjadi 40 judul atau lebih kurang daripada itu.

Mereka yang menulis novel atau buku memang terkesan dengan perkara ini. Manuskrip yang ada terpaksa ‘diperam’ seketika sementara menunggu ekonomi pulih. Manakala penulis yang sudah dibuktikan buku mereka boleh dijual, berpeluang merebut kuota yang ada.

Bagi penulis baru, mungkin menjadi masalah untuk karya mereka diterbitkan. Penerbit akan berfikir banyak kali sama ada karya mereka boleh dijual atau tidak ketika zaman yang ‘perit’ ini. Bagaimana agaknya untuk penulis dapat ‘survive’ ketika ekonomi yang tenat ini?

Saya ada beberapa idea untuk dipraktikkan oleh mereka yang terjejas dengan situasi ini.Selain menulis buku, saya juga menulis ebook dan sehingga kini ebook itu masih dijual dan tetap ada permintaan.

Ebook saya itu ialah:
1.       EBOOK CARA MUDAH MENULIS NOVEL (CMMN)
2.       EBOOK 50 TIP MENULIS NOVEL
3.       EBOOK MENULIS NOVEL BERDASARKAN KISAH BENAR

Tiga ebook ini saya tulis tiga atau empat tahun lalu. Ebook inilah yang memberikan hasil sampingan saya.  Ketika ekonomi lembab dan pasaran buku fizikal tidak menentu, saya masih mendapat hasil jualan dari ebook ini.

Bagi saya menulis ebook lebih mudah berbanding menulis novel atau buku-buku motovasi Islamik. Sebagai langkah mengatasi kemelut ekonomi ini, apa kata anda fikirkan untuk menulis satu ebook. Ebook ini biarlah yang berkaitan dengan minat anda selain menulis.

Mungkin anda minat dengan memancing atau apa sahaja minat. Tuliskan satu buku panduan mengenai minat anda itu. Contohnya, ebook CARA MEMANCING MUDAH DAPAT IKAN. Cuba cari maklumat di dalam internet dan susun semula dengan gaya penulisan anda sendiri kemudian jadikan ia sebagai ebook.

Jika anda minat dengan pertanian atau menanam sayur-sayuran, anda boleh tuliskan satu ebook seperti CARA MUDAH MENANAM SAYUR DI RUMAH. Sekarang ini banyak teknik menanam sayur boleh dilakukan di rumah.

Anda tidak semestinya ada tanah. Kita boleh gunakan bekas botol minyak 5L untuk menanam sayur. Tanah hitam dan pelbagai jenis tanah yang sesuai ada dijual di nursery malah di pasaraya juga ada dijual.

Benih-benih sayuran juga ada dijual. Anda boleh tuliskan satu ebook sebagaimana tajuk yang dberikan di atas. Ebook ini sebagai panduan. Anda boleh menjualnya di blog sendiri atau di facebook. Tulislah ebook kira-ira 100 halaman dan harga ebook lazimnya di antara RM 30.00 sehingga RM 80.00.

Anda boleh buat sendiri ebook ini dengan menggunakan Microsoft Word kemudian ‘convert’ kepada fail PDF. Untuk membuat kulit muka ebook, anda boleh upah orang lain yang membuat rekabentuk kulit. Semua ini boleh dapatkan di internet.

Ya, kita tidak boleh berdiam diri! Kita mesti lakukan sesuatu. Apa yang penting apa yang anda lakukan ini tidak lari dari dunia penulisan.Dalan zaman yang semua harga barangan naik, apakah tindakan kita untuk mengatasinya.

Tuislah ebook dan fikirkanlah kata-kata saya ini!


Sabtu, 14 Januari 2017

TERUSKAN MENULIS SEMASA EKONOMI LEMBAB



TIDAK dinafikan, apabila ekonomi lembab, banyak syarikat penerbitan mengecilkan saiz penerbitan. Malah ada yang mengurangkan staff demi kelangsungan hayat penerbitan. Jika sebelum ini ada penerbit yang menerbitkan 50 buku setahun tetapi akibat ekonomi lembab, mereka mengurangkan kepada 20 buku setahun.

Akibatnya ramai penulis tidak mendapat peluang. Manuskrip yang ada di tangan penerbit terpaksa dipulangkan kepada penulis. Akibatnya penulis yang menerima kesannya. Penulis tidak boleh salahkan penerbit.

Siapalah penulis jika tiada penerbit yang mahu menerbitkan buku mereka?

Dalam hal ini, apakah tindakan penulis? Berhenti menulis! Itu bukanlah jawapannya.

Jawapan yang tepat, penulis mesti menulis seperti biasa. Inilah masanya penulis menumpukan untuk menulis. Jangan menunggu ekonomi pulih semula barulah hendak menulis. Itu salah.

Jika ikut cara orang yang bergelumang dengan hartanah, masa ekonomi lembab inilah mereka memberi harta dan menjualnya semula apabila ekonomi pulih. Begitu juga dengan penulis. Masa ekonomi lembab inilah kita banyak menghasilkan karya.

Kumpulkan karya sebanyak mungkin. Ditakdirkan ekonomi pulih semula, kita ada stok karya di tangan. Mudahlah  kita untuk menghantar manuskrip ke mana-mana penerbit.

Tetapi jika kita tidak berkarya, kita tidak aka nada karya. Apabila ekonomi puliH semua, penerbit akan mula mencari manuskrip. Masa inilah kita dengan mudah memberikan mansukrip yang sudah siap. Perlu ingat, menghasilkan satu manuskrip bukan memakan sehari dua, malah adakala berbulan-bulan.

Kepada mereka yang menulis novel atau bukua, biar ekonomi lembab macam mana sekalipun jangan sesekali berhenti menulis. Menulislah seperti biasa.

Kelembapan ekonomi hanyalah bersifat sementara. Ini ujian bagi penulis. Ujian juga bagi mereka yang mencari rezeki dalam pelbagai bidang. Ini yang dikatakan air pasang surut. Bila air pasang, kita akan berada di atas pantai tetapi apabila air suraut, inilah masanya untuk kita mencari hasil laut, seperti kepah, lokan, keram dan pelbagai lagi jenis hidupan laut.

KiTa mesti ingat, dalam kesusahan pasti ada kemudahan yang menanti. Banyakan bersabar menghadapi kelembapan ekonomi yang banyak membawa kesan kepada rakyat.